Kamis, 24 Desember 2009

Manfaat Daun Beluntas

Manfaat Daun Beluntas


Tumbuhan Beluntas ((Pluchea India L.) ini berasal dari suku Asteraceae (Compositae). Namanya berbeda-beda, sesuai daerah tempat dia tumbuh. Di Sumatera, namanya beluntas (Melayu). Sedangkan di Sunda dikenal dengan nama baluntas, baruntas. Di Jawa namanya Luntas, di Madura dikenal dengan nama baluntas. Lain lagi di Makasar, masyarakat sekitarnya menyebut tumbuhan ini dengan nama lamutasa. Sedangkan di Timor disebut lenabou.
Beluntas umumnya tumbuhan liar di daerah kering pada tanah yang keras dan berbatu, atau ditanam sebagai tanaman pagar. Tumbuhan ini memerlukan cukup cahaya matahari atau sedikti naungan, banyak ditemukan di daerah pantai dekat laut sampai ketinggian 1.00 m dpl.
Perdu kecil, tumbuh tegak, tinggi mencapai 2 m, kadang-kadang lebih. Percabangan banyak, berusuk halus, berambut lembut. Daun bertangkai pendek, letak berseling, helaian daun telur sungsang, ujung bulat melancip, tepi bergerigi, berkelenjar, panjang 2,5-9 cm, lebar 1-5,5 cm, warnanya hijau terang, bila diremas harum. Bunga majemuk bentuk malai rata, keluar dari ketiak daun dan ujung tangkai, cabang-cabang perbungaan banyak sekali, bunga bentuk bonggol bergagang atau duduk, warnanya putih kekuning-kuningan sampai ungu.
Buah longkah agak berbentuk gangsing, kecil, keras, cokelat dengan sudut-sudut putih, lokos. Biji kecil, cokelat keputih-putihan. Perbanyakan dengan setek batang yang cukup tua. Mereka yang menderita tuberkulosis (TBC) kelenjar leher, ekstrak batang dan daun beluntas bisa dimanfaatkan untuk meredakannya.

Caranya, dua bahan tadi dicampur dengan ekstrak gelatin kulit sapi, dan rumput laut lalu ditim sampai lunak dan dimakan. Khasiat yang terdapat pada beluntas ini didapatkan dari kandungan alkaloid dan minyak atsiri di dalamnya. Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman segar atau dikeringkan, dan dari daunnya. Daun mudanya bisa dijadikan lalapan dan disayur. Mengonsumsi daunnya dapat menambah nafsu makan dan membantu pencernaan. Bahkan, dengan melalap daun beluntas muda, bau badan bisa dihilangkan. Daun beluntas juga dimanfaatkan untuk anak-anak yang terganggu pencernaannya.

§ Sifat dan Khasiat
Daun beluntas berbau khas aromatis dan rasanya getir. Berkhasiat untuk meningkatkan nafsu makan (stomakik), membantu perncernaan, peluruh keringat (diaforetik), pereda demam (antipiretik), dan penyegar. Akar beluntas berkhasiat sebagai peluruh keringat dan penyejuk (demulcent).
§ Kandungan Kimia
Daun beluntas mengandung alkaloid, flavonoida, tanin, minyak asiri, asam chlorogenik, natrium, almunium, kalsium, magnesium, dan fosfor. Sedangkan akarnya mengandung flavonoid dan tanin.

§ Bagian yang Digunakan
Daun dan akar. Penggunaan segar atau yang telah dikeringkan.
- Indikasi
Beluntas ini dapat digunakan untuk:
- Menghilangkan bau badan, bau mulut,
- Kurang nafsu makan,
- Gangguan pencernaan pada anak,
- TBC kelenjar (skyrofuloderma),
- Nyeri pada rematik, nyeri tulang (asteodinia), sakit pinggang (lumbago),
- Demam,
- Datang haid tidak teratur; dan
- Keputihan.

§ Cara Pemakaian
Daun atau akar sebanyak 10-15 g direbus, lalu diminum. Untuk pemakaian luar, daun dilumatkan lalu dibalurkan untuk pegal linu, luka, skabies, kudis, dan borok.
§ Efek Farmakologis dan Hasil Penelitian
Uji fertilitas daun beluntas baik berupa perasan, infus, maserat, dan ekstrak dengan alat soxhlet pada mencit betina yang diberikan secara oral, mempunyai pengaruh antifertilitas pada mencit betina (willys, Jurusan Farmasi FMIPA, UNHAS, 1990).
Kadar minyak asiri daun beluntas 5% v/v dapat mengambat pertumbuhan Escherechia coli (Atik Erawati, Fak. Farmasi UGM, 1992).
§ Contoh Pemakaian
- Menghilangkan bau badan, bau mulut, kurang nafsu makan. Daun segar secukupnya dimakan sebagai lalap mentah atau dikukus dan dimakan bersama makan nasi.
- Menghilangkan bau badan. Daun beluntas sebanyak 15 g, buah pinang 5 g dan garam dapur seujung sendok teh. Semua bahan direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin, air rebusannya diminum. Sehari 2 kali, masing-masing? gelas.
- Untuk menghilangkan bau badan dan bau mulut. Caranya, daun beluntas 30 gram, pinang 5 gram, ditambah garam dapur 5 gram. Semua bahan itu direbus. Air rebusannya diminum 3 kali sehari. Selain direbus, beluntas bisa dilalap pada saat makan malam.
- Gangguan pencernaan anak. Daun segar setelah dicuci bersih lalu dipipis. Campurkan pada bubur saring atau nasi tim. Lakukan setiap kali makan.
- TBC kelenjar. Daun berikut tangkai beluntas segar, ekstrak gelatin dari kulit sapi dan rumput laut hai-hai (Laminaria japonika Aresch ) masing-masing 10g, dicuci lalu dipotong-potong seperlunya. Bahan-bahan tersebut lalu ditim sampai lunak. Makan selagi hangat. Lakukan setiap hari.
- Nyeri pada rematik, sakit pinggang. Akar beluntas sebanyak 15g dicuci lalu di potong-potong seperlunya. Tambahkan 3 gelas air, rebus sampai lunak. Makan selagi hangat. Lakukan setiap hari.
- Demam, mengeluarkan keringat. Daun beluntas segar 15 g dicuci lalu direbus atau diseduh dengan air panas, lalu minum seperti teh. Atau, daun beluntas segar kira-kira 100 g dicuci lalu dikukus sampai matang. Dimakan bersama makan nasi, dua kali sama banyak, pagi dan sore.
- Luka. Daun beluntas segar secukupnya dicuci lalu dipipis. Tambahkan sedikit kapur, sambil diaduk sampai rata. Ramuan ini lalu dibalurkan pada luka.
- Datang haid tidak teratur. Daun beluntas segar sebanyak 2 genggam dicuci lalu ditumbuk sampai halus. Tambahkan air masak 2 ? gelas dan garam sebesar biji asam. Peras dan saring lalu diminum. Sehari 3 kali, masing-masing 1gelas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar